sedang belajar…

Standard

hujan masih menyisakan rintiknya pagi ini..

hingga embun yang mengumpul pun berasa menambah dinginnya Jum’at Mubarak ini.. :) Thanks God, it’s Friday.. terimakasihku selalu terucap untuk Mu.. Tuhanku.. disetiap pagiku… disetiap malamku… disetiap sujudku… disetiap hariku… teriring doa selalu untukmu.. untuk Bundaku.. untuk Ayahku.. untuk Adikku… untuk semuaku… tahukah kau.. aku disini masih dan akan selalu mencintaimu… :)

belajar…

belajar…

belajar…

Terus dan terus belajar… sampai nanti ajal menjemput… sampai nanti waktu sudah berhenti dan tak ada lagi pihan selain mati… wah.. pagi – pagi udah ngomongin mati? hehehe ayahab (baca dari belakang) ya? gak kok.. pagi – pagi gini.. saya mau ngomongin tentang belajar.. bukan tentang mati.. :) Well, learn is a verb, and learning means acquiring new or modifying existing knowledge, behaviors, skills, values, or preferences and may involve synthesizing different types ofinformation. It’s all in theory.. in our daily.. it will flow down like a water.. feel it.. every time.. in every second.. we learn.. everything..

Belajar disini tidak selalu belajar yang sebagaimana kita setiap hari… berangkat sekolah, kuliah pagi – pagi.. sampai di sekolah atau di kampus.. duduk di kelas.. dengerin guru atau dosen ceramahin mata pelajaran… ngerjain tugas.. laporan.. presentasi.. huft.. -__-” cape ya? Yap! biar ndak cape.. kita belajar yang lain aja ya pagi ini.. yang sederhana…

Sederhananya gini.. hmm…. misalnya.. seperti sekarang ini.. seperti di umur saya yang semakin mendekati 20 ini.. saya masih dan akan terus belajar… belajar hidup.. belajar tentang semua yang ada di madrasah hidup.. saya belajar patuh dan nurut sama kepala sekolah Madrasah Hidup: TUHAN. Setiap hari, lima kali sehari.. saya berangkat merungkuk bersujud padaNya.. belajar untuk istiqomah.. mencintaiNya.. dengan tulus.. ikhlas.. tanpa pamrih.. karena tidak bisa di pungkiri.. kita hidup, kita bisa bernafas gratis di sini itu.. karenaNya.. karena TUHAN menghendaki kita hidup.. isn’t it?

Dalam Madrasah Hidup ini saya juga belajar bagaimana memahami dan mengerti orang lain.. belajar tidak hanya memperhatikan diri sendiri.. belajar untuk ikhlas memberikan sesuatu yang dibutuhkan orang lain… belajar untuk sabar menghadapi diri yang marah melihat orang lain yang bersebrangan.. intinya: belajar untuk bisa bersosialisasi dengan baik… karena kita hidup tidak sendiri di sini.. kita hidup bersama orang – orang yang belum atau sudah atau sedang kita cintai…

Selain itu (mungkin ini yang menjadi pokok intinya)… saya, EHEM, :) saat ini sedang belajar mencintai.. muali membuka hati untuk melihat dunia luar.. dunia yang benar – benar berbeda dengan saya… karena dari tiga tahun yang lalu.. saya merasa ini bukan apa – apa… lalau.. setahun setelahnya… saya merasa ada yang aneh dalam diri saya.. pikiran saya.. perasaan saya.. waduh! perasaan? pagi – pagi udah ngomongin perasaan? galau? TIDAK, saya sedang tidak galau.. karena menurut saya galau itu sesuatu yang sangat tidak menyenangkan… dan saya tidak mau sesuatu tidak menyenangkan itu hadir diantara proses pembelajaran saya kali ini..

Well, setelah setahun berlalu..  saya mulai belajar bagaimana menyenangkan orang lain yang menyenangi kita.. saya belajar untuk berbagi dengan orang yang berbeda dengan saya.. orang yang sempat menjadi trend  di sekolah.. sampai sampai ada fans club nya.. Innalillahi… hmm… jujur! saya baru saja menyadarinya, menyadari adanya fans club itu, setelah duduk di semester dua.. OMG.. actually, I really don’t know.. I don’t know every single thing about him.. and in two years.. I learn.. so much.. about him.. times telling me him.. and also times.. bringing him back to me.. even it was just in a view hours.. :)

Sekarang saya belajar untuk membangunkan perasaan saya perlahan, yang sudah dua tahun tidur.. tetapi saya tidak mau benar – benar bangun.. saya hanya ingin berusaha.. karena saya masih belajar… belajar untuk sabar.. time will bringing me him.. saya juga tahu, TUHAN saya lebih tahu yang terbaik untuk saya… saya tidak mau.. ketika saya benar – benar terbangun nanti.. bukan orang yang berbeda itu yang ada untuk saya.. saya tidak mau menjadi terlalu sakit nantinya…

Saya tahu, yang berlebihan itu tidak baik… benci. sangaaatt benci itu gak boleh.. nanti bisa jadi cinta.. begitu pula sebaliknya.. cinta. sangaaatt cinta itu juga gak baik.. bisa jadi benci nantinya.. jadi, biasa aja.. saya belajar untuk membiasakan perasaan saya.. tepat empat hari yang lalu.. dia datang.. orang yang berbeda dengan saya itu, bilang kalau Juli nanti.. insyAllah lulus.. *say: AAAMMIIINN YRA* dia minta di doakan.. :) tanpa dia minta pun saya selalu tidak lupa menyebut namanya di setiap sujud saya.. Alles Gute, liebt! Semoga Allah melancarkan semuanya…

At last, but not least.. I have one conclusion: love will bring you home.. give you happiness.. if you can really feel it deeply without profit.. love with no one condition.. love is modesty.. sometimes with insanity.. :)

Kok kesannya malah jadi love – love an gini ya? ah.. bodo deh.. kan dalam love  kita juga perlu belajar.. belajar bagaimana mengerti perasaan orang lain yang menyayangi kita.. belajar mengerti perasaaan diri sendiri.. mengaturnya.. menjaganya.. hingga nanti tepat pada waktunya.. love bisa di share bareng orang yang tepat pula…  Hwaiting!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s